Sunday, 12 May 2013

CERPEN : TERIMA SEADANYA



 SATU



Dafina Qaisara. Fina menjadi cacat penglihatan disebabkan kemalangan yang menimpanya sebulan sebelum tarikh perkahwinannya dengan Adam Syafiq.  Ketika kemalangan itu terjadi Fina yang sedang bercuti bersama teman baiknya Damia berada di Moscow. Mereka ingin mengimbau kembali saat mereka belajar di sana. Fina keseorangan tanpa ditemani oleh Damia,.Semasa pulang dari membeli makanan Fina telah dilanggar sebuah kereta yang dipandu oleh seorang pemandu mabuk.




Fina mengambil keputusan untuk membatalkan perkahwinannya. Fina terpaksa walapupun hakikatnya dia sangat mencintai Adam. Dia mahu Adam mencari orang yang lagi sempurna dari dirinya. Dia tidak mahu Adam mengahwininya kerana simpati kerana dia tahu mungkin Adam akan membatalkan perkahwinan mereka juga apabila dia mendapat tahu bahawa Fina telah buta. Fina memberitahu keluarganya di saat-saat akhir untuk membatalkan majlis  perkahwinan mereka. Kepada keluarganya dan Adam  tidak diberitahu tentang keadaannya dan sebab kenapa dia membatalkan majlis perkahwinan mereka.

Disebabkan masalah ini tiada siapa pun yang mengetahui tentang keadaan Fina kecuali Damia. Fina tahu keluarga dia pasti sangat kecewa dengan sikapnya yang menghilangkan diri dan memberitahu niatnya yang ingin membatalkan perkahwinan melalui telefon. Sejak kejadian itu Fina tidak pernah berjumpa dengan keluarganya. Fina mengambil keputusan untuk menetap di Moscow selama setahun sebelum kembali ke Malaysia. Fina tinggal bersama Damia. Dia menolong Damia menguruskan butik pengantin. Bukannya tolong apa, tolong layan pelanggan sahaja. Bukannya dia mampu untuk menjahit atau apa pun.

“Woit, buat apa”Damia menepuk bahu Fina yang sedang duduk bersebelahan dengannya di kaunter .

“Buat apanya. Aku tak buat apa pun. Aku bosan lah duduk aje macam ni. Maaf ye Mia, aku nk tolong kau tapi aku tak boleh nak buat apa pun”

“Aku dah cakap kan Fina. Kau tak payah nak tolong aku. Kau sudi tinggal dengan aku, teman aku kat butik ni pun dah memadai. Aku sebatang kara, tak ada kawan rapat melainkan kau.”

“Terima kasih Mia”ucap Fina. Mia tersenyum memandang Fina. Walaupun dia tahu bahawa Fina tidak mungkin dapat melihat senyumannya.

“Terima kasih juga kepada kau. Kau duduklah sini. Kalau ada pelanggan tolong layan dia borak dulu. Aku ada dekat stor nak keluarkan barang”kata Mia.

Tangan Fina membelek majalah-majalah pengantin yang diletakkan Mia di meja bersebelahan dengan kaunter. Meski pun dia tidak dapat melihat, tangannya tetap membelek  majalah ditangannya. Dia yakin gambar baju-baju pengantin di dalam majalah itu cantik-cantik belaka. Fina terbayangkan dia memakai baju pengantin duduk di atas pelamin bersama dengan Adam.Arghhh..dia masih tidak dapat lupakan Adam. Dia mencuba untuk melupakan Adam  tetapi setiap kali mencuba dia merasakan perasaannya terhadap Adam makin mendalam.

Bunyi loceng tanda seseorang masuk ke dalam butik tersebut mematikan lamuan Fina.

“Tumpang tanya pengurus butik ini mana ye. Saya nak jumpa dengannya”kata seorang pemuda.

“Sekejapnya..dia ada di stor. Nanti saya panggilkan”belum sempat Fina berdiri untuk mencapai tongkatnya, suara yang dia kenali membuatkan dia terkaku di tempatnya.

“Dah jumpa pengurusnya”kata Daliya.

‘Angah..Ya Allah’ Fina tidak tahu hendak berbuat apa ketika namanya disebut.

Masing-masing terdiam sebelum Daliya memulakan bicaranya.

“Ermmm..kat sini rupanya kau sembunyi. Dah setahun kau menghilang, mana kau pergi ?”kasar suara Daliya bertanya kepada adiknya.


“Hah..jawablah. Ke kau dah pekak”tanya Daliya lagi.

“Disebabkan keputusan kau yang nak batalkan perkahwinan keluarga kita dapat malu. Keluarga Adam pun dapat malu. Kau malukan kita orang semua. Kau tahu tak”marah Daliya tidak teragak-agak. Perasaan teruja berjumpa dengan Fina mati setelah teringat kembali apa yang dilakukan oleh adiknya. Fina menunduk.

Daliya memandang sinis wajah adiknya yang sedang menunduk sambil menangis.

“Buat apa kau menangis. Menyesal. Jangan ingat aku nak percaya cakap kau”marah Daliya lagi. Suaranya yang kuat membuatkan Damia bergegas menuju ke arah Fina. Fian sedang menangis.

“Adik minta maaf angah..Adik”

“Adik..siapa kakak  kau. Sejak kau malukan keluarga kita aku dah tak anggap kau lagi sebagai adik. Anak tak sedar di untung. Sampai hati kau Fina. Sampai hati kau kecewakan mama dan papa. Kau bukan lagi keluarga aku. Kau bukan adik aku. Jangan kau berani jejakkan kaki kau di rumah lagi”jerit Daliya. Dia menampar pipi Fina. Zarif disebelah yang terkejut melihat kekasihnya itu sedang marah cuba menenangkan Daliya. Dia menarik keluar tangan Daliya keluar dari butik itu.

Fina menangis teresak-esak. Air matanya laju mengalir di pipinya. Ya Allah, hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa sedihnya hati apablia seorang kakak berkata begitu.

“Fina..sabar Fina. Aku yakin kau kuat”sebak hati Damia melihat Fina yang tidak henti-henti menangis. Dia mengesat air mata Fina yang mengalir.

“Aku tak kuat Mia nak jalani ni semua. Hari ini aku jumpa angah. Esok-esok kalau aku jumpa along. Mahu dibelasahnya aku. Mereka semua dah buang aku Mia. Aku dah tak ada keluarga”

Mia mendiamkan diri. Tidak tahu hendak berkata apa. Fina yang kembali menangis ditarik ke dalam pelukan. Dia faham sendirinya dia muka bumi ini tanpa keluarga sangat menyedihkan. Dia faham perasaan Fina yang sudah lama tidak berjumpa dengan keluarganya kerana dia mempunyai perassan yang sama. Sejak kecil dia telah ditinggalkan oleh ibu bapanya dan dihantar ke rumah anak yatim.  Selepas mendapat tawaran menyambung pelajaran di Moscow Mia tidak teragak-agak untuk ke sana dan di sanalah dia bertemu dengan Fina. Mereka berkawan baik hampir empat tahun.


DUA

Zarif memandang tunangnya disebelah. Muka Daliya kelihatan merah . Jelas mukanya yang sedang marah.  Zarif tenang memandu. Dia ingin menanyakan sesuatu kepada Daliya.

“Jadi perempuan di butik tadi tulah adik Liya”tanya Zarif.

“Adik ? Dia bukan adik Liya lagi. Selepas apa yang terjadi, Rif ingat Liya nak terima dia sebagai adik.”

“Liya…mungkin Fina ada alasan kenapa dia buat macam tu. Tak mungkin kan dia nak putuskan perkahwinan dia tiba-tiba macam tu. Mesti ada sebab yang dia tak nak kita tahu”jelas Zarif.

“Sebab ? Tak mungkin ada sebab dia nak buat macam tu lah Rif. Dia memang sengaja. Sengaja memalukan kami semua”

“Sudahlah Rif..berhenti cakap pasal dia. Meluat Liya nak dengar”Liya berpaling ke luar tingkap.

Zarif tidak terkata melihat sikap Liya. Begitu sekali bencinya Liya terhadap adiknya sendiri.

“Liya nak pergi mana lagi lepas ni”tanya Zarif.

“Liya nak balik rumah. Liya dah tak ada mood nak keluar”

“Rif tolong hantar Liya balik rumah ye”mohon Liya.



TIGA

SEPANJANG perjalanan pulang Fina tunduk dan diam membisu. Damia melihat ke wajah Fina. Tiada senyuman langsung. Mukanya sedih. Damia pasti Fina masih lagi memikirkan tentang apa yang dikatakan oleh Daliya. Damia menukar laluan. Tidak jadi pulang ke rumah. Dia mahu membawa Fina ke Secret Recipe. Damia yakin Fina akan ceria semula selepas makan kek kegemarannya.

Damia memakirkan keretanya di sebelah Toyota Supra memandangkan di situ sahaja tempat kosong yang ada dan juga betul-betul di hadapan Secret Recipe. Damia mlihat ke arah kereta di sebelahnya. Cantik. Dibandingkan dengan keretanya. Sebuah Kelisa dan sebuah Ferrari. Dah sah-sah keretanya terjunam ke belakang.

“Dah sampai rumah ke”tanya Fina perlahan apabila dia merasakan kereta Damia sudah berhenti.

“Bukanlah. Kita tak balik rumah lagi. Aku bawa kau pergi makan kek. Jom”ajak Damia.Mia membukakan pintu kereta untuk Fina.

“Silakan tuan puteri”usik Mia. Fina terhibur dengan telatah Mia.

“Tuan puteri lah sangat”Fina tergelak kecil.

“Aku boleh jalanlah..”kata Fina semasa Damia memegang tangannya.

“Jangan banyak bunyi..ikut jelah. Depan tu ada tangga nanti kau jatuh”perihatin Damia terhadap kawannya. Tanpa mereka sedari terdapat sepasang mata yang sedang melihat telatah mereka sehinggalah mereka duduk di kerusi meja yang ada di dalam kedai itu.

“Aku pergi order dulu. Kau nak apa”

“Aku tau kau mesti nak kek Chocolate Indulgence kan.”belum sempat Fina menjawab Mia terlebih dahulu.

Mia  kembali dengan membawa dua potong kek. Chocolate Indulgence untuk Fina dan Oreo Cheese untuk dirinya. Fina menikmati kek yang berada di hadapanya..

‘Yummm..sedapnya’desis Fina. Dia menutup mata menikmati kek sambil tersenyum.

“Aduhh…hoi sakitlah”Fina membuka mata apabila pipinya terasa perit.

“Yang kau tu kenapa. Makan kek tutup mata lepas tu senyum-senyum pula.”pelik Mia melihat perangai Fina.

“Kau apa tau. Aku tengah menikmati betapa sedapnya kek ni”kata Fina sambil tergelak. Hilang masalah yang dia fikirkan sebentar tadi. Mia yang berpura-pura tak tau tersenyum. Memang kek ni sahajalah yang dapat buat Fina kembali ceria.

“Aku dah habis makan. Jom cepat aku nak balik”usik Mia. Fina mencebik.

“Kau ni aku tak habis makan lagi”muncung lagi si Fina ni.

“Babe…agaklah aku baru duduk sini. Kau tu baru sesuap makan kek tak kan aku makan kek aku dah habis kot”Mia ketawa. Suka dapat mengusik si Fina.


EMPAT

SELEPAS seminggu kejadian di butik Mia, Fina tidak berani lagi untuk duduk di kaunter depan. Dia takut akan bertembung dengan Daliya mahupun  ahli keluarganya yang lain. Fina menyembunyikan diri dengan duduk di bilik belakang bersebelahan dengan bilik stor. Mia tidak membenarkannya untuk tinggal sendirian di rumah.

Seminggu jugalah Fina tidak menemani Mia keluar membeli belah-belah. Mia tidak akan keluar melainkan dia menemani Mia. Pada hari Sabtu itu Fina menemani Mia keluar pergi membeli belah di KLCC. Mia setia berjalan seiringan dengan Fina. Tidak sedikit pun dia merungut dengan langkah Fina yang perlahan.

Mia membawa Fina ke Kinokuniya. Dia ingin membeli buku.

“Mesti banyakkan novel-novel baru sekarang ni. Rindu pulak nak baca novel”sayu suara Fina. Mia yang sedang membelek-belek novel mengalihkan pandangannya ke arah Fina.

“Fina..kau janganlah macam. InsyaAllah suatu hari nanti mesti kau dapat baca semula novel-novel ni.”Mia tahu Fina sedih kerana tidak dapat membaca novel itu semua. Yelah..macam mana  nak baca kalau mata Fina sudah buta..Bukannya dia tak tahu bahawa Fina juga kaki novel macam dia.

“Dahlah aku ambil dua buah je. Jom pergi bayar”Fina hanya mengikut dan melangkah sambil menunduk apabila tangannya ditarik oleh Mia. Baru beberapa langkah Fina melanggar seseorang sehingga menyebabkan kedengaran bunyi buku jatuh daripada pegangan seseorang. Tongkatnya juga jatuh.

Fina cuak. Tu lah kalau jalan sambil mengelamun. Fina meraba-raba tongkatnya.

“Maaf..maaf saya tak sengaja”kata Fina. Tangannya masih meraba untuk mencari tongkatnya.

“Sara..”seru seseorang. Fina tergamam. Nama itu..hanya seseorang sahaja yang memanggilnya dengan nama Sara.

“Fina..kenapa ni”Mia muncul dia mengambil tongkat yang jatuh dan memberikannya kepada Fina. Mia tergamam. Baru dia perasan lelaki yang sendang duduk dihadapan Fina sambil memegang buku.

“Adam..asal kau duduk kat situ”kata Daffa. Adam dan Mia memandang ke arah Daffa. Mia tidak tahu hendak berbuat apa apabila dia melihat Daffa.

“Aku..”

“Mia bawak aku pergi dari sini Mia. Tolong cepat sikit.”Fina cepat-cepat bangun dengan di bantu oleh Mia. Dia ingin pergi dari situ.

‘Ya Allah..mereka masih berkawan. Sangka Fina dengan keputusan membatalkan perkahwinannya dengan Adam, Adam akan memutuskan persahabatanya dengan abangnya Daffa. Tetapi apabila mendengar suara abangnya yang mesra memanggil Adam..arghhh..Fina berjalan dengan pantas.

“Finaaaaa”jerit Daffa. Dia berlari mendapatkan adiknya. Jadi memang betul Fina sudaah pulang ke Malaysia. Fina jugalah yang dinampaknya di Secret Recipe minggu lepas.

“Fina tunggu along”Daffa mencengkam lengan Fina. Dia inginkan jawapan daripada Fina dengan apa yang terjadi selama ini. Fina menangis. Dia tidak sanggup berhadapan dengan Daffa apa lagi kalau Daffa bersama Adam.

“Lepaskan Fina..lepaskan Fina.”Fina meronta untuk dilepaskan tangannya.

“Mia..mia..tol”

“Saya nak bawak adik saya. Nanti saya akan hantar dia semula ke rumah awak. Tolong send kan alamat rumah rumah kepada saya.”Daffa menghulurkan kad nama kepada Mia dan berlalu dengan memegang lengan Fina yang masih berusaha untuk melepaskannya.


LIMA

DAFFA membawa Fina ke taman di KLCC. Mereka duduk di tempat yang tidak ramai orang.

“Fina..mana Fina pergi selama ni.”tegas suara Daffa.

Fina masih berdiam diri. “Fina..along tanya ni tak tahu jawab ke. Susah sangat nak jawab pertanyaan along”marah Daffa.

“Fina..cuba cakap dengan along. Mana Fina pergi selama ini. Dan sekarang macam mana Fina boleh jadi macam ni. Cerita dengan along Fina. Bagi tahu along semuanya apa yang jadi kat Fina”lembut Daffa memujuk.

“Alonggg”Fina menyembamkan mukanya ke dada Daffa. Dia sangat rindukan Daffa. Rindukan keluarganya. Air mata diseka lembut oleh Daffa.

“Jangan nangis. Cepat bagi tahu along apa yang jadi selama ni”Daffa mengusap kepala adiknya yang ditutupi oleh tudung.

Fina menceritakan semuanya kepada Daffa tentang apa yang terjadi kepadanya semasa di Moscow dan sebab kenapa dia ingin membatalkannya. Fina juga memberitahu tentang apa yang terjadi di antara dia dengan Daliya.

Daffa menggeleng kepala. “Jadi Liya dah tahu Fina ada kat sini”tanya Daffa.
Fina mengangguk. “Fina pulang ke Malaysia selepas setahun duduk di Moscow. Fina tak berani nak jumpa dengan mama, papa dan along. Apa lagi selepas Fina jumpa dengan angah. Angah marah sangat dengan Fina. Dia kata Fina dah kecewakan mama, papa, along dan Adam.”

“Angah tak nak mengaku Fina ni adik dia along. Angah tampar Fina. Fina tahu angah marah sangat dekat Fina. Disebabkan inilaah Fina takut nak balik rumah jumpa dengan keluarga Fina yang lain. Fina tak boleh bayangkan reaksi mama dan papa apabila jumpa dengan Fina. Fina juga bayangkan kalau Fina jumpa dengan along, along akan belasah Fina cukup-cukup. Fina takut along” luah Fina. Dia menangis teresak-esak. Basah lencun muka Fina dengan air matanya. Mukanya disembamkan ke dada Daffa.

“Fina sudahlah tu menangis. Habis dah baju along basah. Kalau perah boleh dapat satu baldi agaknya”usik Daffa. Fina tersenyum dengan usikan Daffa.

“Agaklah..satu gelas pun tak cukup rasanya”kata Fina.

“Along..Fina nak tanya sesuatu boleh”Daffa mengangguk. Apabila dia perasan yang Fina masih berdiam diri selepas itu barulah dia perasan. Fina mana mungin dapat melihat anggukannya.

“Tanyalah”

“Along masih berkawan dengan abang Adam”teragak-agak Fina bertanya.

“Aaah..along dengan Adam masih berkawan. Keluarga kita dengan keluarga Adam masih rapat seperti dulu. Keluarga Adam tak pernah menyalahakan Fina dengan apa yang Fina lakukan. Mungkin mereka sedikit kecewa tapi mereka cakap mungkin Fina lakukan bersebab. Cuma, keluarga kita yang lagi yang masih marah dengan Fina. Mama dan papa tidak suka kalau along cakap pasal Fina. Mereka tidak suka dengar”beritahu Daffa. Dia yakin Fina pasti sedih mendengarkan apa yang dikatakannya.

Bahu adiknya dipeluk mesra. “Fina jangan risau nanti along tolong macam mana Fina boleh diterima oleh family kita semula okay.
Fina mengangguk. “Tapi buat masa sekarang Fina tak nak jumpa dengan mereka lagi. Along tolong jangan beritahu sekarang boleh” pinta Fina.

“Tapi kenapa. Lagi cepat kan lagi bagus”soal Daffa.

“Fina tak sedia lagi jumpa mereka.  Nanti bila dah sedia baru Fina bagi tahu along”


ENAM

SEUSAI solat maghrib, menghempaskan badannya ke atas katil bujang. Malam itu tidak ada aktiviti yang boleh dilakukan olehnya. Katil empuk bercadar ungu lembut yang bercorak bunga-bunga kecil berwarna ungu pekat. Cadar katil ini yang dipilih oleh Mia. Katanya cantik. Lagi pun memang Fina sukakan warna ungu. Fina berkongsi bilik dengan Mia.

Mia yang menghias bilik mereka dengan pelbagai perabot. Mia memberitahunya bahawa dia mempunyai cadar katil yang berwarna biru. Mia dengan warna biru memang tidak boleh dipisahkan. Begitu jugalah dengan Fina. Tidak boleh dipisahkan dengan warna ungu. Tetapi sekarang dia tidak kisah dengan apa sahaja warna. Bukannya boleh tengok pun tetapi Mia tetap berkeras mahukan warna ungu untuk Fina. Katanya mungkin satu hari nanti dia dapat tengok cara Mia menghias bilik mereka.

“Fina kau dah nak tidur ke”tanya Mia apabila melihat Fina yang sudah berbaring di atas katil.

“Tak adalah. Kenapa”soal Fina pula.

“Eh..hari tu kan masa along kau hantar kau balik aku perasan along kau naik kereta Ferrari. Aku rasa dia ada juga dekat Secret Recipe hari tu”Mia teringatkan kereta Ferrari yang dilihatkan di hadapan kedai Secret Receipe. Fina dihantar pulang oleh alongnya dengan menaiki kereta Ferrari berwarna putih. 

“Ye ke..mana aku tahu. Aku tak nampak”seloroh Fina. Bunyi mesej di telefon bimbit Mia membuatkan Fina dan Mia terdiam. Mia keluar bilik menuju ke pintu rumah.

Mia melihat Adam yang sedang bersandar di kereta Honda CR-Z. Dia yakin Daffa yang memberitahu nombor telefon dan alamat rumahnya kepada Adam. Adam menyatakan bahawa dia ingin membawa Fina keluar makan untuk berbincang. Mia rasa bersalah untuk menipu kepada Fina. Dengan langkah yang berat dia menaiki tangga masuk ke biliknya.

“Fina..along kau nak jumpa kau. Dia ada kat luar nak bawa kau pergi makan”kata Mia.

“Along..aku malaslah weyh. Aku takut dia bawa angah aku atau Adam masa pergi makan nanti. Macam mana eh”

“Tak adalah. Aku tengok dia seorang sahaja”kalau Fina tahu yang mengajaknya adalah Adam mesti dia kena marah.

“Dah kau siap cepat. Aku tunggu kau”

Fina bersiap ala kadar. Seluar jeans dan baju labuh dikenakan dengan tudung bawal yang sempat dirapikan oleh Mia. Ringkas sahaja pakaian pada malam itu. Mia memimpin langkah Fina turun ke bawah sehingga dia masuk ke dalam kereta Adam.

“Okay..Fina aku masuk dulu. Erm..jaga dia baik-baik tau”Mia berkata kepada Adam. Dia tidak menyebut nama Adam.

“Kita nak pergi mana along”tanya Fina setelah kereta mula bergerak.

“Abang nak bawa Sara pergi makan. Abang nak bincang dengan Sara”Fina tergamam apabila mendengar suara milik Adam. Tidak disangka bahawa dia berada di dalam kereta milik Adam. Fina menundukkan wajahnya.

Suasana di dalam kereta sunyi tanpa suara dari mereka berdua mahupun radio. Adam melihat Fina yang berada di sebelahnya kelihatan tidak selesa. Adam memberhentikan keretanya apanila sudah samapi di tempat yang ingin dituju.. Dia membukakan pintu untuk  Fina. Fina kelu tidak terkata apabila Adam memegang lengannya. Nasib baik berlapik.

Fina mengikut langkah Adam. Adam jugalah yang menarik kerusi untuknya dan Adam jugalah yang memesan air dan untuk dirinya juga. Fina tidak memesan makanan. Adam memang seorang yang baik. Layanannya tidak berubah. Sama seperti dahulu. minuman kegemarannya masih lagi diingati oleh Adam.

“Kenapa abang bawa Sara pergi sini. Along mana. Mia cakap along yang nak bawa Sara keluar tetapi kenapa abang pula yang ada di sini.”Fina bertanya selepas sesudah menyisip sedikit minuman.

“Kalau abang cakap abang yang nak jumpa dengan Sara, Sara nak ke berjumpa dan keluar dengan abang”soalan Fina tidak dijawab malah dia pula yang bertanyakan soalan kepada Fina.

Fina berdiam diri. Tidak tahu hendak berkata apa lagi.

“Mana Fina pergi selama ni”soalan yang sama ditanya oleh Daffa ditanya pula oleh Adam”

Senyap.

“Kenapa Sara batalkan perkahwinan kita”soal Adam lagi. Fina masih berdiam diri.

“Kenapa diam..abang tanya Sara kan. Macam mana boleh jadi macam ni semua kepada Sara.”masing-masing terdiam. Sesekali terdengar esakan kecil dari Fina.

“Abang dah tahu semuanya. Daffa dah ceritakan kepada abang. Abang tahu kenapa Fina batalkan perkahwinan kita dan kenapa Fina jadi macam ni” Adam berkata setelah melihat Fina yang berterusan mendiamkan diri.

“Kalau abang dah tau kenapa perlu abang tanya lagi soalan yang sama kepada Sara.”tanya Fina.

“Sebab abang nak tahu sendiri dari mulut Sara. Sekarang abang nak tahu Sara masih lagi cintakan abang. Masih lagi sayangkan abang”soal Adam.

“Apa yang abang cakap ni”

“Jawab soalan abang”tegas suara Adam.

“Kalau ye pun kenapa. Kita bukan boleh bersatu pun”Fina berani bertanya. Dia tahu tak mungkin Adam akan berkahwin dengannya.

“Sara tahu tak sejak abang mula kenal Sara, hidup abang sentiasa ceria. Sara selalu menggembirakan abang. Tetapi semenjak Sara tinggalkan abang hidup abang dah tak ceria macam dulu.  Abang sentiasa merindui dan mencintai Sara. Segala kenangan kita bersama sentiasa terbayang-bayang di mata abang. Rasa cinta abang tidak pernah sedikit pun berkurang.”

Penangan cinta Fina sangat mendalam buat Adam. Fina yang suka menjawab segala pertanyaan, Fina yang suka bergurau dan Fina yang selamba membuatkan dia jatuh hati kepada gadis sederhana tinggi. Adam makin jatuh hati terhadap Fina kerana Fina pandai memujuk. Fina jugalah penyeri di dalam keluarga Datuk Nazhan.  Setiap kali bertandang ke rumah mereka Adam sentiasa melihat Fina yang suka bergurau dengan keluarganya terutamanya Daliya.

Fina suka sangat mengusik sehingga tidak kering gusi mereka ketawa. Tetapi apabila melihat keadaan Fina yang sekarang dia sedih. Fina lebih suka berdiam diri dan dia rindu untuk melihat senyuman Fina.

“Abang nak kita teruskan semula perkahwinan kita yang batal dulu.”Adam berterus terang.

“Tak..Sara tak nak. Apa kata mama dan papa abang. Sara tak nak. Sara tak sempurna. Abang boleh jumpa perempuan yang lebih baik, lebih sempurna dan lebih cantik dari Sara”

“Sebelum abang buat keputusan nak kahwin dengan Sara abang dah ceritakan semuanya kepada mama dan papa. Mereka terima Sara menjadi menantu mereka. Mereka pun sayangkan Fina”Adam merenung Fina. Kalau Fina boleh melihat pasti muka Fina merah. Tapi sayang…

“Abang cintakan Sara. Abnag nak hidup dengan Sara. Abang akan bincang dengan mama dan papa Sara. Daffa dan abang akan ceritakan apa yang terjadi. Sara tunggu sahaja. Kita akan berkahwin juga nanti” putus Adam. Dia tidak mahu melepaskan Fina lagi. Cukuplah setahun dia ditinggalkan oleh Sara.

Selepas berkata begitu, Adam mengajak FIina pulang. Dia tidak mahu mendengar sebarang bantahan daripada Fina. Fina menceritakan semua kepada Mia  Fina menanyakan pendapat Mia. Mia tumpang gembira.  Dia bersetuju kalau Fina berkahwin dengan Adam. Adam memang seorang lelaki yang begitu baik. Sanggup menerima Fina dalam keadaan Fina yang buta.


TUJUH

FINA bersiap-siap untuk keluar. Dia memakai jubah hitam dan kepalanya ditutupi dengan selendang putih. Mia sentiasa meolong Fina untuk memakai selendang mahupun tudung. Mia memang tidak pernah merungut. Dia mahu Fina kelihatan cantik berpakaian walaupun Fina tidak dapat melihat.
Fina akan keluar bersama dengan Adam. Hubungan mereka sudah kembali seperti dahulu. Fina sudah mula bercakap dengan selamba dengan Adam tetapi untuk bergurau dan usik mengusik seperti dulu dia masih terasa kekok.

Adam memandu sambil tersenyum. Dia dan Daffa ingin membuat kejutan kepada Fina. Adam mambawa Fina pulang ke rumahnya. Rumah Datuk Nazhan. Daffa sudah pun memberitahu kepada keluarga mereka tentang keadaan Fina. Keluarga Adam juga akan berada di situ. Adam memakirkan keretanya bersebelahan dengan kereta Daffa. Dilihatnya kereta Honda Accord milik papanya juga berada di situ. Papa, mama dan adiknya pasti sudah sampai.
Adam memimpin Fina masuk ke dalam rumah. Fina masih tidak tahu bahwa dia sudah berada di rumahnya.

“Sara buka kasut tu dulu”arah Adam.

“Eh..kenapa pula. Kita kan nak pergi makan. Buat apa nak buka kasut.”soal Fina. Pelik.

“Kita nak pergi makanlah ni. Tapi Sara kena buka kasut dulu ok”kata Adam.

Fina berasa pelik apabila Adam memintanya untuk membuka kasut yang dipakainya. Adam memimpin langkah Fina masuk ke dalam rumah. Adam mendudukkan Fina di atas sofa. Suasana ketika itu begitu sunyi. Meskipun terdapat ramai di situ Adam melihat semua orang senyap memandang ke arah Fina.

Mata Datin Dahlia dan Daliya sudah mula berair. Mulut mereka bagai terkunci untuk berbicara. Daffa dilihatnya tenang sahaja. Manakala pula Datuk Nazhan menunduk. Juga tidak tahu hendak berkata apa.

“Abang”suara lembut Fina membuatkannya tersentak. Wajah Fina yang duduk disebelahnya dipandang kasih.

“Abang..kenapa senyap. Kita kat mana sebenarnya ni. Hishh..peliklah”rungut Fina. Dia tidak tahu di mana di ada sekarang ni.

“Fina”panggil Daffa.

“Eh..along. Along buat apa kat sini. Dah dekat sebulan along tak jumpa dengan Fina. Eh kejap..abang cuba bagi tahu kita ada kat mana sekarang ni”desak Fina.

“Fina ada kat rumah kita sekarang ni. Mama, papa dan angah semuanya ada depan Fina. Keluarga Adam pun ada sekali.”Daffa berterus terang. Sampai bila nak senyap.

Fina terdiam. Bibirnya sudah terketar-ketar. Risau dengan penerimaan keluarganya. Daffa duduk disebelah adiknya. Dia tahu adiknya risau. Daffa memegang tangan Fina untuk memberi sedikit kekuatan.

“Keluarga kita dah tahu semuanya Fina. Along yang bagitau. Mereka semua minta maaf dengan Fina kerana marah tanpa usul periksa.”

“Mama,  papa, angah dah maafkan Fina ke ”perlahan Fina bertanya.

Datin Dahlia berlari mendapatkan anaknya. Fina dipeluk dan dicium sepuas hati. Air mata yang mengalir dipipi Fina diseka. Fina masih lagi menangis ketika mama, papa dan angah memeluknya.

“Fina..Fina anak mama. Mama sayang Fina. Kenapa Fina tak beritahu apa yang jadi dekat Fina selama ini. Apa-apa pun kita boleh bawa berbincangkan. Mama rindu dengan anak mama”kata mama dengan suara yang bergetar.

“Adik…angah minta maaf dik. Angah marah-marah Fina masa angah jumpa Fina di butik hari tu. Angah minta maaf angah tampar adik. Angah cakap macam-macam dekat adik.” giliran Daliya pula meminta maaf.  Dia menangis .Tubuh adiknya dipeluk erat.

“Mama, angah dan papa tak salah apa pun dengan Fina. Fina gembira kalau korang semua dah maafkan Fina. Papa…papa tak nak peluk Fina ke. Fina rindu dengan papa”wajah Fina sudah lencun dengan air mata. Fina sudah teresak-esak menangis, begitu juga dengan Datuk Nazhan. Anak yang paling manja dengannya.

“Ya Allah..anak aku.. Fina anak papa. Papa minta maaf nak. Papa minta maaf sebab marah dengan Fina selama ini.  Papa sayang dengan Fina. Papa rindu anak papa yang manja ni”luah Datuk Nazhan. Buat seketika mereka sekeluarga berpelukan.
Ya Allah, begitu besar kuasa-mu . Sara sudah kembali bersama dengan keluarganya. Dia sudah mendapatkan kembali keluarganya semula. Moga pada hari-hari akan datang akan memberikan cahaya baru dalam hidup mereka semua. Aminnn…


LAPAN
SETAHUN KEMUDIAN

Bunyi kereta Adam sampai di halaman rumah telah membuatkan Fina berkejar ke muka pintu. Ingin tahu apa yang suaminya ingin memberi kepadanya. Katanya Adam mahu memberi hadiah kepadanya. Fina menyambut Adam di muka pintu. Tangan Adam dicapai dan dicium. Adam membalas dengan mencium pipi Fina. Fina tidak melihat apa pun yang dibawa oleh Adam. Dia meminta diri untuk membuatkan air untuk Adam.

“Abang..nah air”Fina menyerahkan jus oren kepada Adam. Fina melihat terdapat sebuah kotak yang berada disebelah Adam.

Adam menarik tangan Fina sehingga menyebabkan Fina terduduk di atas peha Adam. Pinggang isterinya di peluk erat sebelum pipi Fina menjadi sasarannya.

“Hishhh abang ni. Pergilah mandi dulu.Solat. Waktu maghrib dah nak habis. Ni tak. Main peluk-peluk cium orang semuanya ni kenapa” selesai habis berkata pipi Fina dicium lagi oleh Adam. Fina mencebik.

“Yang marah sangat ni kenapa. Sayang isteri abang suka hati abanglah. Ni kotak ni sayang punya. Hadiah sayang.”rajuk Adam.

“Fina punya. Nantilah Fina buka. Abang bawa masuk bilik dulu eh. Fina nak kemas dapur sekejap”Fina terus berlalu tanpa mempedulikan Adam. Dia tahu Adam merajuk. Adam masuk ke bilik tanpa membawa kotak yang di berikan kepada Fina.

Setelah selesai mengemas dapur lebih kurang 20 minit, Fina yang lalu di ruang tamu hendak naik ke bilik perasankan kotak yang diberikan Adam kepadanya. Perasaan ingin tahu membuatkan Fina membuka kotak tersebut. Alangkah terkejutnya apabila dia dapati kotak tersebut penuh dengan novel. Semuanya masih dibalut dengan plastik. Gembiranya dia. Fina membelek-belek novel tersebut. Fina berlari masuk ke dalam bilik.

Dilihatnya Adam sedang berdiri di balkoni sambil memandang ke arah langit. Fina memeluk tubuh Adam dari arah belakang. Erat tangannya di pinggang Adam. Adam masih tidak mempedulikannya.

“Abang”lembut Fina memanggil suaminya. Muka suaminya dicium sepenuhnya tetapi Adam masih berdiam diri.

“Abang tengoklah sini”Fina sudah berdiri dihadapan Adam apabila Adam tidak mempedulikan panggilannya. Merajuk macam budak kecil.

Fina menjongketkan kakinya sedikit dan dengan pantas dia mengucup bibir suaminya. Tangannya memeluk leher suami. Adam terkejut dengan tindakan Fina. Fina tersenyum manis ke arah Adam. Adam mengeratkan pelukannya.

“Pandai sayang pujuk abangkan”Adam membawa Fina ke dalam pelukannya. Adam membawa Fina duduk dibirai katil. Fina duduk di atas pangkuan suaminya. Leher suaminya dipeluk erat sambil kepalanya pula dilentokkan pada dada Adam.

“Abang..Sara nak tanya. Kenapa abang beli semua novel tu untuk Sara. Bila abang beli”

“Mia ada beritahu masa majlis perkahwinan kita hari tu  yang Sara rindu nak baca novel. Masa tu abang ada tanya apa yang perkara yang sayang memang nak buat sepanjang Sara tidak boleh melihat. Mia beritahu tu je. Itulah yang abang belikan untuk sayang. Tapi sayang boleh baca seminggu satu buku sahaja. Bukan satu hari satu buku., Faham”

“Erm..laparlah”rengek Adam. Dia  menggosok perutnya. Fina tersenyum.

“Jom makan. Sara ada masakkan lauk kegemaran abang.”

Mereka beriringan turun ke dapur sambil berpegangan tangan.


SEMBILAN

FINA perlahan-lahan membuka matanya. Kepalanya terasa pening. Fina melihat dia sedang berbaring di atas katilnya. Setahu dia tadi dia sedang mengeluarkan bahan-bahan untuk masak makan malam dan tiba-tiba matanya berpinar-pinar. Err..eh tapi macam mana aku boleh ada kat atas katil ni. Fina memandang ke arah pintu bilik yang dibuka dari luar. Adam tersenyum memandangnya.

Fina membalas senyuman Adam. “Sayang dah sedar”tanya Adam.

“Hah..”Fina bingung.

Adam duduk disebelah Fina. Adam mengusap-usap tangan Fina. Fina tersenyum. Dia bermain dengan rambut Adam yang ikal sebelum menyandar kepalanya di bahu Adam. Rasa gembira apabila Adam pula memeluk bahunya.

“Abang..macam mana Sara boleh ada kat dalam bilik ni. Setahu Sara, Sara di dapur tadi lepas tu tiba-tiba mata berpinar. Lepas tu Sara tengok-tengok ada dalam bilik”

“Sara pengsan tadi. Nasib baik abang balik. Abang pelik lah juga sebab Sara tak sambut abang balik. Abang panggil sayang pun sayang tak dengar. Abang cari kat dapur tengok sayang dah terbaring. Punyalah risau abang. Abang sempat telefon Akif suruh dia datang dengan Lina, check sayang”

“Pengsan ??? So, Lina cakap apa. Fina sakit ye”

“Bukanlah..Fina dan abang akan jadi mama dan papa” Adam memeluk isterinya. Bersyukur kerana Fina mengandungkan anaknya.

“Abang..abang serius ke”tanya Fina. Seperti tidak percaya dia bahawa Adam mengatakan bahawa dia sedang mengandung.

“Betullah..buat apa abang nak main-main.Dah sebulan” Adam tahu isterinya terkejut setelah dimaklumkan dengan berita itu oleh Lina.  

“Alhamdulillah, Ya Allah” Fina tersenyum. Dia sudah membayangkan baju-baju bayi dan peralatan bayi yang akan dibelinya. Tidak sabar rasanya saat itu.

“Mulai sekarang sayang tak boleh buat kerja rumah. Nanti abang suruh Mak Mah datang sini teman sayang di rumah. Mak Mah boleh tolong masak dan kemas rumah. Sayang duduk sahaja. Baca novel ke tengok televisyen ke. Yang penting jangan buat kerja berat. Lagi satu abang akan pastikan sayang minum susu setiap hari”Adam membebel.

“Sayang dengar tak apa yang abang cakap…mengelamun pula”

“Hah…apa yang abang cakap. Sara tak dengarlah..Sorry Sara tak dengar”Adam menggeleng kepala melihat telatah isterinya. Orang tengah bercakap boleh pula dia tak dengar.

 Fina bergerak untuk turun dari katil. “Eh..sayang nak pergi mana ni. Sayang kena hati-hati mulai sekarang tahu”pesan Adam. Dia memegang tangan isterinya.

“Abangku sayang, Sara nak pergi bilik air. Tak kan tak boleh kot”Fina tersenyum.. Risau betul suaminya itu.

“Sayang hati-hati tau”pesan Adam. Fina hanya mengangguk. Macam malah agaknya layanan Adam terhadapnya lagi lapan bulan. Mahu bertambah berganda berat badannya kalau tak buat kerja langsung.

Mata Adam tak lepas dari pintu bilik air menunggu Fina keluar. Adam menunggu Fina di hadapan pintu bilik air. Kenapalah lama sangat Fina di dalam bilik air. Pintu bilik air diketuk berkali-kali. Fina membuka pintu sambil tersenyum ke arah Adam. Dia pasti Adam risaukan dia.

“Kenapa lama sangat”soal Adam.

“Saja…bagi abang risau.hahaha”Fina ingin berlalu keluar dari bilik. Seronok dapat mengusik Adam. Lucu melihat wajah risau Adam.

Adam menarik tangan Fina. Kedua-dua pipi Fina dicubit geram. Nasiblah dapat isteri yang suka mengusik ni. Jujur Adam katakan bahawa sepanjang masa dia bersama Fina tidak pernah satu hari pun yang tidak mengembirakannnya.

“Terima kasih sayang. Terima kasih kerana ceriakan hari-hari abang. Abnag sayang Sara. Abang tak akan berhenti mencintai sayang . Abang berharap agar Allah akan terus merestui cinta kita dan merahmati rumah tangga kita. Semoga cinta kita berkekalan hingga ke akhir hayat”Adam mencium dahi isterinya penuh kasih.

“Sara pun nak ucapkan terima kasih kerana abang sanggup terima Sara walaupun keadaan Sara dulu macam tu.  Sara sayang dan cintakan abang. Cinta Sara tak akan hilang buat abang. Abang adalah cinta pertama dan cinta terakhir Sara.”

Pipi suaminya diusap penuh kasih sebelum menghadiahkan ciuman di seluruh wajah suaminya. Adam tersenyum memandang Fina. Didakap Fina seerat-eratnya. Makin hari makin membara kasih buat isterinya..



IMBAS KEMBALI

SEMASA kejadian di rumah Datuk Nazhan, setelah selesai masalah di antara Fina dan keluarganya Adam memberitahu kepada mereka semua bahawa dia ingin melamar Fina sebagai isterinya. Mereka yang berada di situ semuanya terkejut. Tidak percaya dengan apa yang di katakan oleh Adam. Adam serius dengan apa yang dikatakan.

Keluarga Adam tenang apabila mendengar keputusan Adam yang ingin berkahwin dengan Fina. Mereka sudah diberitahu terlebih dahulu oleh Adam. Puan Sri Afifah memang berkenan dengan Fina. Dia sudah menganggap Fina sebagai anaknya dari mula Fina bertandang ke rumahnya. Fina sangat rapat dengan adik Adam, Adriana Syafiqah. Sikap mereka lebih kurang sama dan itu membuatkan Fiqa mudah rapat dengan Fina.

Datin Dahlia dan Datuk Nazhan bersetuju dengan perkahwinan mereka. Daffa dan Daliya gembira apabila adik mereka akan berkahwin juga dengan orang dicintainya. Seminggu selepas itu Adam Syafiq sudah sah menjadi suami kepada Dafina Qaisara. Ahli keluarga dan para tetamu yang hadir semuanya menadah tangan mengucapkan syukur setelah pasangan pengantin itu sudah diijabkabulkan.

Meskipun Fina tidak dapat melihat wajah kacak Adam yang memakai pakaian pengantin namun dia tetap gembira kerana Adam tetap menerima dirinya yang serba kekurangan. Fina diminta Adam untuk terus tersenyum bagi sesi bergambar mereka. Pelbagai gaya Adam suruh Fina lakukan dan Fina hanya menurut. Terasa seperti bukan seorang permpuan buta sahaja yang berkahwinan. Apa yang penting dia sangat gembira pada hari itu.

Lima bulan selepas perkahwinan mereka, Daffa memberitahu bahawa semenjak dia bertemu dengan Fina di KLCC dia sudah mendaftar nama Fina sebagai penerima kornea mata. Dan Daffa menyatakan bahawa Fina akan dibedah seminggu lagi. Fina gembira tidak terkata apabila pembedahan selamat dijalankan. Fina dapat melihat kembali wajah-wajah orang yang disayanginya. Adam merupakan orang yang pertama dia lihat setelah balutan matanya dibuka.

Hidup Fina kembali seperti biasa. Dia tidal lagi menggunakan tongkat yang selama ini sentiadsa berada di tangannya. Dia sudah dapat melakukan perkara-perkara yang membataskannya untuk melakukan ketika tidak dapat melihat. Perkara pertama yang dibuatnya ialah melihat gambr-gambar perkahwinannya dengan Adam. Adam kelihatan kacak memakai baju melayu putih silver.


Setelah Fina dapat melihat semula, Fina dapat melihat Daffa Qaiser yang melangsungkan perkahwinannya dengan Hana Sufia manakala Daliya Qaisara pula bersama dengan Zarif. Sahabat baiknya pula, Damia berkahwin dengan seorang pensyarah. Afif Ikhwan. Fina gembira. Akhirnya..Fina hidup Fina kembali sempurna dengan adanya orang-orang yang disayanginya disekeliling.




                                                 

5 comments:

  1. erm.. best!
    masih boleh diperbaiki.
    good job =)

    ReplyDelete
  2. http://gamesyork.blogspot.com/

    ReplyDelete
  3. Menangis baca kisah fina.. Syukur Alhamdulillah, happy ending. Even ia sebuah cerpen.. Good Job.

    ReplyDelete
  4. Menitik air mata lelaki baca kisah ni..well done writer..

    ReplyDelete

- Assalamualaikum...sila tinggalkan komen.
-Kalau suka like or share ok :)
-Segala teguran akan diterima
-Segala comment akan dibalas kalau ada kelapangan..

TERIMA KASIH..Jangan lupa singgah sini lagi ye :D