Saturday, 30 April 2016

CERPEN SERIES : MUZIK CINTA (2)



BAB 7

          Harraz termenung sendirian di dalam biliknya. Kebelakangan ini dia sentiasa teringatkan Isha. Isha yang baik, Isha yang comel, Isha yang kuat membebel, Isha yang suka ketawa dan Isha yang manis bila tersenyum. Walaupun tidak mengenakan sebarang alat make up mampu membuatkan Isha kelihatan comel. Asyik  terbayangkan wajah manis Isha sehingga tidak sedar dia tersenyum sendiri.
          ‘Aku dah jatuh cinta? Normallah tu kan. Hahaha.’ Harraz tersengih-sengih sehingga tidak sedar seseorang yang berada di dalam biliknya.
          “Berangan” Bahu Harraz di tepuk kuat ingin mengejutkan lelaki itu daripda berangannya.
          “Apa ni masuk bilik orang tak ketuk pintu tak bagi salam”marah Harraz terhadap adiknya Tasha yang sedang enak berbaring atas katilnya.
          “Jangan nak marah-marah eh. Tasha punyalah sakit tangan ketuk pintu bilik abang bagi salam pun abang tak dengar sekarang nak salahkan orang. Yelah orang tu tengah berangan tersengih-sengih macam kerang busuk”tempelak Tasha.
          “Kenapa masuk bilik abang ni” ujar Harraz menutup rasa malu terkantoi dengan adik sendiri. Dia bangun untuk menutup pintu balkoni di biliknya.
          “Saja je tak boleh ke. Ni abang ni kenapa tersengih-sengih”tanya Tasha.
          “Mana ada. Saja-saja sengih”Harraz masih berselindung.
          “Mana ada orang sengih saja-saja. Kalau ada pun orang tak siuman. Abang tak siuman ke”
          “Sibuklah Tasha ni” Harraz membaling bantal kepada adiknya.
          “Dahlah abang jangan nak selindung dengan Tasha. Macam Tasha tak tahu apa yang abang fikirkan”
          “Apa yang Tasha tahu” tanya Harraz. Tasha tersenyum. Mungkinkah Tasha tahu tentang perasaannya.
          “Abang dah jatuh cinta kan kan kan…”Tasha tergelak-gelak melihat wajah terkejut Harraz.
          “Mana Tasha tau”
          “Betullah kan..abang jatuh cinta dengan kak Isha kan. Sebab tu abang tersengih-sengih masa Tasha masuk tadi” Tengok…adiknya yang berusia 20 tahun pun dapat mengagak perasaannya terhadap Isha.
          “Betullah tu tapi abang tak tahu apa perasaan Isha pada abang”
          “Isha abang ni. Habis tu abang tak tanya kak Isha ke? Apa perasaan dia pada abang? Manalah tahu kan, dia pun sebenarnya dah jatuh cinta dengan abang”
          “Abang tak berani lah nak bagi tahu Isha. Buatnya dia tolak abang macam mana.”Dari duduk Harraz sudah berulang-alik di hadapan Tasha. Pening dibuatnya melihat Harraz yang tak tentu arah.
          “Abang ni tu pun tak berani. Jangan terlambat sudah. Nanti menyesal. Ke nak Tasha bagi tahu mama”ugut Tasha.
          “Tasha jangan berani bagi tahu mama dan papa. Kalau sampai diorang tahu siaplah Tasha abang kerjakan” marah Harraz terhadap adiknya.
           Tasha buat tidak tahu dengan ugutan abangnya. Cakap  je lebih macam itu dari dulu tapi sampai sekarang Harraz tak pernah buat apa-apa pun kalau dia bocorkan rahsia Harraz pada mama dan papa mereka.
          “Do I care. Dah Tasha nak masuk bilik.”menonong Tasha keluar dari bilik Harraz meninggalkan lelaki itu terkulat-kulat seorang.
           Dalam hati dia gelakkan abangnya yang baru pertama kali jatuh cinta…


BAB 8

          “Hai..jom kita semua makan sama nak” Fira mempelawa Zariff dan Harraz makan bersamanya dan Isha.
          “Aah..jomlah Raz makan dengan Fira dan Isha sekali.” Ajak Zariff pula.
          “Its okay. Aku dah janji dengan Melissa nak makan sama.”
Isha perasan mata Harraz yang memandang ke arahnya. Senyum yang dihulurkan tidak berbalas. Isha sedar kebelakangan ini Harraz sering menghindar darinya. 
           Kalau dahulu mustahil kalalu mereka tak berbalas mesej tetapi sekarang apabila ditelefon tidak diangkat. Mesej tak berbalas. Cukup Isha terasa hati dengan Harraz. Kalau ada salahnya yang dilakukan tanpa sedar tak boleh ke Harraz memberitahunya. Janganlah senyap macam ni.
          “Tak apalah. Aku pergi dulu. Have a nice lunch Riff dan Fira”Harraz meminta izin selepas bersalaman dengan Zariff dan berbalas senyum dengan Fira. Isha dibuatnya seperti tidak wujud di situ.
           Harraz berjalan bersama-sama dengan Melissa sambil bergelak ketawa. Apa yang lucunya pun tak tahulah. Isha melihat Melissa memeluk lengan Harraz dan Harraz hanya membiarkannya.
          “Kenapa dengan Harraz tu. Kau ada masalah dengan dia ke” soal Fira. Isha hanya menggeleng kepala tanda tidak tahu.
          “Tiba-tiba kata nak makan dengan Melissa. Tak pernah-pernah dia sebut nama Melisa. Pantang kalau Meliassa kacau dia mulalah dia naik angin. Tapi sekarang dah janji nak makan dengan Melissa pula.” Ujar Fira.
          “Betullah tu saya pun baru perasaan dengan sikap Harraz. Pelik betul kebelakangan ni. Bila sebut pasal awak dan ada terselit nama Isha pasti dia suruh saya senyap.
           Isha hanya mendiamkan diri. Macam tu sekali Harraz pinggirkan dirinya. Bukan sahaja di depannya malah di belakangnya juga Harraz tak mahu mendengar namanya. Dia melihat Harraz yang berlalu pergi bersama dengan Melissa menuju ke arah kafeteria.
           Perubahan sikap Harraz menjadi tanda tanya kepada Isha dan Fira dan terutamanya mestilah Isha sebab sebelum ini Isha merasakan hubungan dia dengan Harraz baik sahaja tak ada salah faham sama sekali.
          “Sudahlah tu. Biarlah dia nak dengar ke tak nama saya. Kita orang bukan ada apa-apa pun. Jangan beratkan kepala otak korang berdua nak fikir pasal masalah aku dengan Harraz. Kalau dah macam tu gaya dia saya pun boleh. Kalau dia dah tak nak kawan aku, aku seribu kali tak nak kawan dengan dia”ujar Isha tegas. 
           Tapi dalam hati dia tidak ingin berkata seperti itu.  Entah mengapa dia cemburu apabila melihat Harraz bersama Melissa yang sedang bergelak ketawa.Fira dan Zariff terdiam mendengar apa yang diperkatakan oleh Isha.
           “Jom kita makan hari ni aku belanja korang lepas tu aku nak balik rumah. Abang aku ambil aku kejap lagi. Kelas dia pun dah habis tu nak pergi jumpa pensyarah yang handle untuk persembahan malam esok” ujar Isha tanpa selindung.
           “Eh kejap-kejap. Isha ada abang kat sini? Kenapa saya tak tahu pun. Siapa abang awak Isha? Dan lagi satu maksud awak persembahan malam esok?”soal Zariff bertalu-talu.
          “Hah” aduh macam mana boleh terlepas cakap aku ada abang kat sini.
          “Isha”panggil Fira.
          “Okay macam ni. Banyak sangat soalannya. Memanglah saya saya abang kat sini. Untuk esok abang saya dan peserta-peserta lain akan buat persembahan termasuklah saya. Nak tahu siapa abang saya tunggu jelah esok” ujar Isha masih menyembunyikan identiti abangnya.
           Zariff ingin menanyakan lagi soalan kepada Isha tetapi dia sudah mendapat amaran daripada Fira untuk mendiamkan diri. Zariff masih tertanya-tanya siapakah abang Isha.


BAB 9

           Majlis makan malam tahunan kali ini berlangsung di Renaissance Hotel, Ampang. Kebanyakkan pelajar datang bersama dengan pasangan masing-masing. Kekasih zaman belajarlah katakan. Isha, Fira dan Zariff duduk di tempat yang disediakan.                  Satu meja bulat mampu menempatkan sepuluh orang pelajar.
Harraz yang berganding dengan Melissa juga duduk di meja yang sama dengan Isha. Manakala yang lain Katrina dan Fisha juga datang bersama dengan pasangan masing-masing. 
           Pandangan sinis yang dilemparkan oleh The Ladies hanya mampu membuatkan Isha berdiam diri. Dia sedih apabila Harraz langsung tidak mahu memandang ke arahnya. Sudah benci benar ke lelaki itu terhadapnya.
           “Cantiknya baju you Melissa”ujar Fisha dengan suara yang kuat. Isha buat tidak tahu dengan apa yang diperkatakan. Dia ralit memandang persembahan di atas pentas.
           “Mestilah. Mahal tau baju ni. I beli dengan Harraz”jawab Melissa sambil memaut lengan Harraz. Dia pasti mereka sengaja berbahas pasal pakaian di situ. Maklumlah dia cuma memakai baju kurung moden yang bercorak biasa. Sedangkan orang lain memakai dress yang cantik.
           Harraz? Biarlah. Isha sudah malas ambil tahu pasal lelaki itu. Dia juga membuat Harraz dan The Ladies seperti tidak wujud di situ. Ralit berborak dengan Isha dan Fira.
           Isha perlahan-lahan mengajak Fira ke belakang pentas. Hampir tiba masa untuk dia membuat persembahan. Mereka yang berbual sambil menghayati persembahan yang dilakukan sama sekali tidak menyedari bahawa Isha dan Fira tiada di tempatnya.
          “Abang, Isha takutlah nak buat persembahan. Tak payahlah eh. Tak jadi. Takutlah”Isha memohon abangnya supaya dia tidak ikut serta membuat persembahan.
          “No way, Isha dah janji dengan abang kan. Tak boleh ingkar” Isha kecewa sebab tidak dapat memujuk abangnya.
          “Ishaaaa. Ya Allah..lawanya kau. Aku tak pernah tengok kau macam ni”ujar Fira teruja.
           Isha telah menukar baju kurungnya kepada dress labuh berwarna putih yang sarat dengan manik-manik halus di bahagian lengan dress itu. Rambutnya yang panjang dilepaskan dan diletakkan head chain di atas kepalanya. Isha juga memakai sedikit make up bagi memantapkan lagi rupa fizikalnya.
          “Kau ni Fira, ada-ada saje..biasa je ni” jawab Isha malu-malu.
          “Ni kalau orang tengok mesti terpukau dengan kecantikan kau tambah-tambah Melissa and The Geng” kata Fira sambil tersengih-sengih.
          “Isha get ready”ujar Darwisy.
          “Abang, how do I look?”tanya Isha kepada Darwisy sebelum mereka ingin menuju ke pentas. Isha berpuas hati apabila Darwisy menunjukkan tanda thumbs-up.
          “How about me?” soal Darwisy pula sambil menggayakan pakaiannya di hadapan Isha. Isha tergelak melihat gaya Darwisy.
          “Abang sentiasa handsome”balas Isha. Fira tersenyum melihat gelagat Isha dan Darwisy. 

bersambung

3 comments:

  1. cepat2 smbung ye..xsbar nk tnggu smbungan nya.. :)

    ReplyDelete
  2. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

- Assalamualaikum...sila tinggalkan komen.
-Kalau suka like or share ok :)
-Segala teguran akan diterima
-Segala comment akan dibalas kalau ada kelapangan..

TERIMA KASIH..Jangan lupa singgah sini lagi ye :D